Wednesday, 14 December 2011

Mengapa bakteri gram positif dapat berwarna biru ungu, bakteri gram negatif berwarna merah muda ?

Sebelum pertanyaan di atas dijawab, terlebih dahulu akan diuraikan mengenai apa itu pewarnaan gram, bakteri gram negatif, dan bakteri gram positif.

Pewarnaan Gram atau metode Gram adalah suatu metode untuk membedakan spesies bakteri menjadi dua kelompok besar, yakni gram positif dan gram negatif, berdasarkan sifat kimia dan fisik dinding selnya. Metode ini diberi nama berdasarkan penemunya, ilmuwan Denmark Hans Christian Gram (1853–1938) yang mengembangkan teknik ini pada tahun 1884 untuk membedakan antara pneumokokus dan bakteri Klebsiella pneumoniae.

Tujuan dari pewarnaan adalah untuk memudahkan melihat bakteri dengan mikroskop, memperjelas ukuran dan bentuk bakteri, untuk melihat struktur luar dan struktur dalam bakteri seperti dinding sel dan vakuola, menghasilkan sifat-sifat fisik dan kimia yang khas daripada bakteri dengan zat warna, serta meningkatkan kontras mikroorganisme dengan sekitarnya.

Pewarnaan ini dapat membagi bakteri menjadi gram positif dan gram negatif  berdasarkan kemampuannya untuk menahan pewarna primer (kristal ungu) atau kehilangan warna primer dan menerima warna tandingan (safranin). Bakteri gram positif menunjukkan warna biru atau ungu dengan pewarnaan ini (gambar I.11), sedangkan bakteri gram negatif menunjukkan warna merah.

Perbedaan reaksi atau sifat bakteri tersebut ditentukan oleh komposisi dinding selnya. Oleh karena itu, pengecatan gram tidak bisa dilakukan pada mikroorganisme yang tidak mempunyai dinding sel seperti Mycoplasma dan bakteri yang tergolong bakteri tahan asam, yaitu dari genus Mycobacterium dan beberapa spesies tertentu dari genus Nocardia. Bakteri-bakteri dari kedua genus ini diketahui memiliki sejumlah besar zat lipodial (berlemak) di dalam dinding selnya sehingga menyebabkan dinding sel tersebut relatif tidak permeabel terhadap zat-zat warna yang umum sehingga sel bakteri tersebut tidak terwarnai oleh metode pewarnaan biasa, seperti pewarnaan sederhana atau gram.

Proses pewarnaan gram dimulai setelah dilakukan fiksasi pada olesan, kemudian ditetesi dengan kristal violet dan dibiarkan. Kemudian dicuci dengan air mengalir dan dibiarkan sampai kering (dengan cara dianginkan). Pencucian dengan air bertujuan untuk mengurangi kelebihan zat warna dari violet kristal. Setelah kelebihan zat warna dicuci dengan air kemudian diberi larutan iodin dan dibiarkan sehingga terbentuk suatu kompleks antara violet kristal dan iodin. Olesan bakteri kemudian dicuci kembali dengan air mengalir. Kemudian dicuci dengan etanol dan dicuci kembali dengan air mengalir.

Pewarnaan selanjutnya dengan menggunakan safranin dan diamkan. Kemudian cuci dengan air mengalir dan kering dianginkan, kemudian diamati dibawah mikroskop. Pemberian kristal violet pada bakteri gram positif akan meninggalkan warna ungu muda. Perbedaan respon terhadap mekanisme pewarnaan gram pada bakteri adalah didasarkan pada struktur dan komposisi dinding sel bakteri. Bakteri gram positif mengandung protein dan gram negatif mengandung lemak dalam persentasi lebih tinggi dan dinding selnya tipis. Pemberian alkohol (etanol) pada praktikum pewarnaan bakteri, menyebabkan terekstraksi lipid sehingga memperbesar permeabilitas dinding sel. Pewarnaan safranin masuk ke dalam sel dan menyebabkan sel menjadi berwarna merah pada bakteri gram negatif sedangkan pada bakteri gram positif dinding selnya terdehidrasi dengan perlakuan alkohol, pori – pori mengkerut, daya rembes dinding sel dan membran menurun sehingga pewarna safranin tidak dapat masuk sehingga sel berwarna ungu.

Perbedaan dasar antara bakteri gram positif dan negatif adalah pada komponen dinding selnya. Kompleks zat iodin terperangkap antara dinding sel  dan membran sitoplasma organisme gram positif, sedangkan lipid dari dinding sel organisme gram negatif dengan pencucian alkohol dapat hilang dari sel. Bakteri gram positif memiliki membran tunggal yang dilapisi peptidoglikan yang tebal (25-50nm) sedangkan bakteri negatif lapisan peptidoglikannya tipis (1-3 nm).

Sifat bakteri terhadap pewarnaan Gram merupakan sifat penting untuk membantu determinasi suatu bakteri. Beberapa perbedaan sifat yang dapat dijumpai antara bakteri Gram positif dan bakteri Gram negatif yaitu:


Ciri-ciri bakteri gram negatif yaitu:
·         Struktur dinding selnya tipis, sekitar 10 – 15 mm, berlapis tiga atau multilayer.
·   Dinding selnya mengandung lemak lebih banyak (11-22%), peptidoglikan terdapat didalam
·         Lapisan kaku, tidak mengandung asam tekoat.
·         Kurang rentan terhadap senyawa penisilin.
·         Pertumbuhannya tidak begitu dihambat oleh zat warna dasar misalnya kristal violet.
·         Komposisi nutrisi yang dibutuhkan relatif sederhana.
·         Tidak resisten terhadap gangguan fisik.
·         Resistensi terhadap alkali (1% KOH) lebih pekat
·         Peka terhadap streptomisin
·         Toksin yang dibentuk Endotoksin

Ciri-ciri bakteri gram positif yaitu:
·         Struktur dinding selnya tebal, sekitar 15-80 nm, berlapis tunggal atau monolayer.
·     Dinding selnya mengandung lipid yang lebih normal (1-4%), peptidoglikan ada yang  sebagai lapisan tunggal.
·         Mengandung asam tekoat.
·         Bersifat lebih rentan terhadap penisilin.
·         Pertumbuhan dihambat secara nyata oleh zat-zat warna seperti ungu kristal.
·         Komposisi nutrisi yang dibutuhkan lebih rumit.
·         Lebih resisten terhadap gangguan fisik.
·         Resistensi terhadap alkali (1% KOH) larut
·         Tidak peka terhadap streptomisin
·         Toksin yang dibentuk Eksotoksin Endotoksin

Sumber :
http://www.scribd.com/doc/8965686/ngecet-bakter



Anda sedang membaca artikel tentang Mengapa bakteri gram positif dapat berwarna biru ungu, bakteri gram negatif berwarna merah muda ? dan anda bisa menemukan artikel Mengapa bakteri gram positif dapat berwarna biru ungu, bakteri gram negatif berwarna merah muda ? ini dengan url http://artikelteknikkimia.blogspot.com/2011/12/mengapa-bakteri-gram-positif-dapat.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel Mengapa bakteri gram positif dapat berwarna biru ungu, bakteri gram negatif berwarna merah muda ? ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link Mengapa bakteri gram positif dapat berwarna biru ungu, bakteri gram negatif berwarna merah muda ? sebagai sumbernya.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...